√ Tata Cara Shalat Sunnah Berjamaah Dan Munfarid & Hikmahnya

Posted on

Tata Cara Shalat Sunnah Berjamaah Dan Munfarid & Hikmahnya – Shalat merupakan kewajiban bagi seluruh umat muslim. Selain shalat wajib lima waktu, ada pula shalat yang bersifat sunah. Shalat sunah merupakan shalat yang mengiringi shalat wajib.

Pada materi sebelumnya telah dijelaskan tentang macam-macam shalat sunah . Shalat sunah dapat dilakukan secara berjamaah maupun secara munfarid (sendiri). Pada materi ini akan dijelaskan tentang tata cara pelaksanaan shalat sunah berjamaah maupun munfarid.

Tata Cara Shalat Sunnah Berjamaah Dan Munfarid & Hikmahnya

Masing-masing shalat sunah mempunyai tata cara tersendiri dalam pelaksanaannya. Tata cara pelaksanaan shalat sunah disesuaikan dengan kebutuhan atau maksud dari shalat itu sendiri. Berikut tata cara pelaksanaan shalat sunah berjamaah maupun munfarid.

Tata Cara Shalat Sunah Berjamaah dan Munfarid

Berikut tata caranya:

Shalat Sunah Idul Fitri dan Idul Adha

Tata cara pelaksanaan shalat sunah Idul Fitri dan Idul Adha adalah sebagai berikut.

  • Membaca niat dengan lafal

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah Idul Fitri dua rakaat makmum karena Allah Ta’ala.

  • Untuk shalat Idul Adha membaca niat dengan lafal

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah Idul Adha dua rakaat makmum karena Allah Ta’ala.

  • Takbiratul ihram dilanjutkan takbir sebanyak enam kali
  • Membaca surat Al-Fatihah
  • Membaca ayat Al-Qur’an
  • Rukuk
  • Iktidal
  • Sujud
  • Duduk di antara dua sujud
  • Takbir intiqal dilanjutkan takbir sebanyak lima kali
  • Membaca surat Al-Fatihah
  • Membaca ayat Al-Qur’an
  • Rukuk
  • Iktidal
  • Sujud
  • Duduk di antara dua sujud
  • Duduk tasyahud akhir
  • Salam

Apabila telah usai melaksanakan shalat sunah Idul fitri dan Idul Adha, hendaknya mendengarkan khotbah yang disampaikan oleh khatib. Khatib dianjurkan untuk membaca takbir di sela-sela khotbah.

Topik khotbah pada saat Idul Fitri sebaiknya berkaitang hikmah puasa, aturan zakat fitrah, anjuran bersedekah dan ajakan untuk menyantuni kaum fakir miskin. Sedangkan pada Idul Adha, topik khotbah yang disampaikan mengenai aturan dalam ibada kurban dan hikmah ibadah haji.

Shalat Sunah Istiska

Dalam melaksanakan shalat istiska hendaknya memakai pakaian sederhana. Beriku tata cara pelaksanaan shalat istiska.

  1. Niat dengan lafal
  2. Dalam melafalkan bacaan shalat istiska hendaknya dengan suara yang keras
  3. Imam disunahkan untuk membaca surat Al-Fatihah dilajutkan dengan surat Al-A’la di rakaat pertama.
  4. Pada rakaat kedua imam disunahkan membaca surat Al-Fatihah dan surat Al- Ghasyiyah.
  5. Imam hendaknya menyampaikan khotbah serta menyerukan anjuran kepada para jamaah untuk bertaubat dan memohon ampunan setelah shalat sunah istiska usai dilaksanakan.
  6. Imam menghadap kiblat menengadahkan kedua tangan seraya membaca doa
Baca Juga:  √ 7 Cara Islam Masuk ke Indonesia Dengan Penjelasannya Lengkap

Artinya: Ya Allah turunkanlah kepada kami hujan di atas tumpukan-tumpukan tanah dan bukit-bukit, tempat di mana tumbuh pohon-pohon serta tumbuhan-tumbuhan dan di lembah-lembah. Ya Allah, curahkanlah di sekeliling kami, jangan di atas kami.

Shalat Sunah Khusuf dan Kusuf

Pelaksanaan shalat sunah khusuf dan kusuf secara garis besar mempunyai kesamaan, akan tetapi mempunyai lafal niat yang berbeda. Berikut tata cara pelaksanaan shalat khusuf dan kusuf.

Niat

  • Niat shalat sunah khusuf dilafalkan

أُصَلِّيْ سُنَّةَ لِخُسُوْفِ الْقَمَرِ رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعَالَى

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah gerhana bulan dua rakaat makmum karena Allah Ta’ala.

  • Niat shalat sunah kusuf dilafalkan

أُصَلِّيْ سُنَّةَ لِكُسُوْفِ الشَّمسِ رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعَالَى

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah gerhana matahari dua rakaat makmum karena Allah Ta’ala.

  • Takbiratul ihram
  • Membaca doa iftitah
  • Membaca surat Al-Fatihah
  • Membaca surat-surat Al-Qur’an dengan panjang sekitar seratus ayat
  • Rukuk dengan waktu menyamai waktu berdiri
  • Membacar surat Al-Fatihah
  • Membaca surat-surat Al-Qur’an dengan panjang kurang lebih delapan puluh ayat
  • Rukuk dengan waktu menyamai waktu berdiri yang ke dua
  • Iktidal Sujud
  • Duduk di antara dua sujud
  • Sujud
  • Berdiri dan mengerjakan rakaat kedua seperti pada rakaat pertama
  • Membaca tasyahud akhir
  • Salam

Shalat sunah khusuf dan kusuf hendaknya dilakukan di masjid. Ada perbedaan pendapat tentang penyampaian khotbah setelah shalat sunah khusuf dan kusuf.

Imam Syafi’i berpendapat khotbah setelah shalat sunah khusuf dan kusuf adalah sunah, sedangkan imam Malik, Imam Hambali dan Imam Hanafi mengatakan hal tersebut tidak disunahkan.

Shalat Sunah Istikharah

Shalat sunah dilakukan sebanyak dua rakaat. Tata cara pelaksanaan serta bacaan-bacaan shalat sunah istikharah secara garis besar sama dengan shalat sunah pada umumnya, namun berbeda niat dan doa yang dibaca setelahnya.

  • Lafal niat shalat sunah istikharah

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah istikharah dua rakaat karena Allah Ta’ala.

Kemudian, setelah selesai shalat sunah istikharah dianjurkan untuk membaca doa berikut.

اللَّهُمَّ إِنِّى أَسْتَخِيرُكَ بِعِلْمِك وَأَسْتَقْدِرُكَ بِقُدْرَتِكَ ، وَأَسْأَلُكَ مِنْ فَضْلِكَ الْعَظِيمِ ، فَإِنَّكَ تَقْدِرُ وَلاَ أَقْدِرُ وَتَعْلَمُ وَلاَ أَعْلَمُ وَأَنْتَ عَلاَّمُ الْغُيُوبِ ، اللَّهُمَّ إِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ*) خَيْرٌ لِى فِى عَاجِلِ أَمْرِى وَآجِلِهِ فَاقْدُرْهُ لِى وَيَسِّرْهُ لِى ثُمَّ بَارِكْ لِى فِيهِ ، وَإِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ أَنَّ هَذَا الأَمْرَ *)شَرٌّ لِى فِى عَاجِلِ أَمْرِى وَآجِلِهِ فَاصْرِفْهُ عَنِّى وَاصْرِفْنِى عَنْهُ ، وَاقْدُرْ لِى الْخَيْرَ حَيْثُ كَانَ ثُمَّ أَرْضِنِى

Artinya: Ya Allah aku memohon pilihan kepada-Mu dengan ilmu-Mu dan memohon kemampuan dengan kekuasaan-Mu dan memohon kepada-Mu dengan karunia-Mu yang Agung karena Engkau Maha Berkuasa sedang aku tidak berkuasa, Engkau Maha Mengetahui sedangkan aku tidak mengetahui karena Engkaulah yang Maha Mengetahui perkara yang gaib. Ya Allah bila Engkau mengetahui bahwa urusan ini baik urusan ku ini (di waktu dekat atau di masa nanti) maka takdirkanlah untukku dan mudahkanlah kemudian berikanlah berkah padanya (urusan itu). Dan jika Engkau mengetahui bahwa urusan itu buruk untukku, bagi agamaku, kehidupanku dan kesudahan urusanku ini (di waktu dekat dan di masa nanti) maka jauhkanlah urusan dari ku dan jauhkanlah aku darinya dan tetapkanlah untukku urusan yang baik di mana pun adanya kemudian tetapkanlah hatiku dengan ketetapan-Mu itu.

Kemudian, setelah membaca doa tersebut, hendaknya yang bersangkutan menyampaikan maksud urusan yang sedang dihadapi.

Shalat Sunah Tahiyatul Masjid

Shalat sunah tahiyatul masjid dilaksanakan saat seseorang memasuki masjid dan belum duduk. Apabilah shalat sunah dilakukan setelah duduk, maka itu bukan lagi termasuk shalat sunah tahiyatul masjid. Adapun beberapa ketentuan dalam melaksanakan shalat sunah tahiyatul masjid.

  1. Apabila seseorang masuk masjid dalam keadaan tengah dikumandangkan azan, maka ia hendaknya menunda sejenak shalat sunah tahiyatul masjid dan menjawab azan terlebih dahulu.
  2. Apabila seseorang masuk masjid di hari Jumat pada saat azan khotbah Jumat dikumandangkan, maka ia hendaknya mendahulukan shalat tahiyatul masjid daripada menjawab azan.
  3. Apabila seseorang memasuki masjid ketika khotib menyampaikan khotbah, maka ia tetap disunahkan mengerjakan shalat sunah tahiyatul masjid dengan dipercepat.
  4. Apabila seseorang memasuki masjid ketika khotib hampir selesai menyampaikan khotbah, maka ia hendaknya melaksanakan shalat Jumat terlebih dahulu, kemudian melakukan shalat sunah tahiyatul masjid setelahnya.
  • Shalat sunah tahiyatul masjid diawali dengan lafal niat berikut.

اُصَلِّى سُنَّةً تَحِيَّةُ الْمَسْجِدِ رَكْعَتَيْنِ ِللهِ تَعَالَى

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah tahiyatul masjid dua rakaat karena Allah Ta’ala.

Tata Cara Shalat Sunnah Berjamaah Dan Munfarid Beserta Hikmahnya Lengkap
Tata Cara Shalat Sunnah Berjamaah Dan Munfarid Beserta Hikmahnya Lengkap

Shalat Sunah Tahajud

Shalat sunah tahajud dilakukan malam hari setelah terbangun dari tidur meskipun waktu tidur hanya sebentar. Shalat sunah tahajud dilaksanakan paling sedikit dua rakaat.

  • Berikut lafal niat shalat sunah tahajud.

Artinya: Saya berniat shalat sunah tahajud dua rakaat karena Allah Ta’ala.

Adapun beberapa anjuran dalam melaksanakan shalat sunah tahajud, antara lain:

  1. Berniat untuk melakukan shalat sunah tahajud ketika akan tidur
  2. Membersihkan bekas tidur di wajah
  3. Mengajak anggota keluarga untuk turut melaksanakan shalat sunah tahajud
  4. Apabila masih merasakan kantuk, sebaiknya tunggu sejenak hingga rasa kantuk hilang
  5. Tidak memaksakan diri untuk mengerjakan shalat tahajud
  6. Tidak berlama-lama dalam mengerjakan shalat tahajud
Baca Juga:  √ Pengertian Sujud Syukur, Sahwi, Tilawah, Bacaan & Hikmahnya

Shalat Sunah Dhuha

Pelaksanaan shalat sunah dhuha secara garis besar sama dengan shalat sunah lainnya. Shalat sunah dhuha dilakukan minimal dua rakaat dan satu salam pada setiap dua rakaat. Surat-surat yang diajurkan untuk dibaca dalam shalat sunah dhuha antara lain surat Asy-Syam, Ad-Duha, Al-Kafirun dan Al-Ikhlas.

  • Berikut lafal niat shalat dhuha.

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah dhuha dua rakaat karena Allah Ta’ala.

Setelah shalat dhuha dikerjakan, maka dianjurkan untuk membaca doa, salah satu contohnya adalah doa berikut.

Artinya: Ya Allah, sesungguhnya waktu duha adalah waktu duha-Mu, keagungan-Mu, keindahan-Mu, kekuatan adalah kekuatan-Mu, penjagaan adalah penjagaan-Mu. Ya Allah, apabila rezekiku berada di atas langit maka turunkanlah, apabila berada di dalam bumi maka keluarkanlah, apabila sukar mudahkanlah, apabila haram sucikanlah, apabila jauh dekatkanlah dengan kebenaran duha-Mu, kekuasaan-Mu (wahai Tuhanku), datangkanlah kepadaku apa yang Engkau datangkan kepada hamba-hamba-Mu yang saleh.

Shalat Sunah Rawatib

Shalat sunah rawatib dikerjakan minimal dua rakaat dan satu salam pada setiap dua rakaat. Aturan dan bacaannya hampir sama dengan shalat sunah lainnya. Shalat sunah rawatib qabliyah dikerjakan setelah azan dan sebelum iqamah, sedangkan shalat sunah rawatib ba;diyah dikerjakan setelah shalat fardu.

Apabila hendak menegrjakan shalat sunah rawatib, sebaiknya bergeser dari tempat mengerjakan shalat fardu. Berikut ini tata cara pelaksanaan shalat sunah rawatib.

  • Contoh lafal niat shalat sunah rawatib qabliyah yaitu:

اُصَلِّى سُنَّةَ الصُّبْحِ رَكْعَتَيْنِ قَبْلِيَّةً مُسْتَقْبِلَ الْقِبْلَةِ   ِللهِ تَعَالَى

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah rawatib sebelum Isya dua rakaat karena Allah Ta’ala.

  • Contoh lafal niat shalat sunah rawatib ba’diyah yaitu:

اُصَلِّيْ سُنَّةَ الْعِشَاءِ رَكْعَتَيْنِ بَعْدِيَّةً مُسْتَقْبِلَ اْلقِبْلَةِ اَدَاءً لِلَّهِ تَعَالَى

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah rawatib sesudah Isya dua rakaat menghadap kiblat karena Allah Ta’ala.

Shalat Sunah Tarawih dan Witir

Shalat sunah tarawih hanya dilakukan ketika malam hari selama bulan Ramadhan. Shalat sunah tarawih biasanya akan dilanjutkan dengan shalat sunah witir. Berikut ini tata cara shalat sunah tarawih dan witir.

  1. Mengerjakan shalat Isya terlebih dahulu
  2. Dianjurkan untuk mengerjakan shalat sunah rawatib ba’diyah Isya sebelum shalat sunah tarawih.
  • Membaca niat shalat sunah tarawih

ﺃُﺻَﻠِّﻲْ ﺳُﻨَّﺔَ ﺍﻟﺘَّﺮَﺍﻭِﻳْﺢِ ﺭَﻛْﻌَﺘَﻴْﻦِ ﻣُﺴْﺘَﻘْﺒِﻞَ ﺍﻟْﻘِﺒْﻠَﺔِ

ﻣَﺄْﻣُﻮْﻣًﺎ ﻟِﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah tarawih dua rakaat menghadap kiblat sebagai makmum karena Allah Ta’ala.

  • Membaca niat shalat witir

ﺃُﺻَﻠِّﻲْ ﺳُﻨَّﺔَ ﺍﻟْﻮِﺗْﺮِ ﺭَﻛْﻌَﺘَﻴْﻦِ ﻣُﺴْﺘَﻘْﺒِﻞَ ﺍﻟْﻘِﺒْﻠَﺔِ

ﻣَﺄْﻣُﻮْﻣًﺎ ﻟِﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Artinya: Saya berniat melaksanakan shalat sunah witir dua rakaat menghadap kiblat sebagai makmum karena Allah Ta’ala.

Hikmah Shalat Sunah Berjamaah dan Munfarid             

Ada beberapa hikmah yang dapat diambil dari pelaksanaan shalat sunah, antara lain:

  1. Menyempurnakan kekurangan ketika mengerjakan shalat fardu
  2. Semakin mendekatkan diri kepada Alah SWT
  3. Menjauhkan diri dari perbuatan keji dan mungkar
  4. Mendapat petunjuk dari Allah SWT
  5. Mendapatkan pahala
Baca Juga:  √ Pengertian Mukjizat dan Sifat Mukjizat (Bahasan Lengkap)

Demikian materi tentang Tata Cara Shalat Sunnah Berjamaah Dan Munfarid & Hikmahnya yang telah disampaikan oleh pustakaindo. Semoga penjelasan di atas dapat bermanfaat bagi kita semua. Teima kasih telah membaca 🙂