√ Pengertian Kompensasi, Tujuan, Manfaat, Jenis, Sistem, Faktor & Metode Kompensasi

Posted on

Pengertian Kompensasi, Tujuan, Manfaat, Jenis, Sistem, Faktor & Metode Kompensasi – Salah satu faktor yang cukup penting dalam pekerjaan yakni adanya kompensasi dari perusahaan.

Pengertian Kompensasi, Tujuan, Manfaat, Jenis, Sistem, Faktor & Metode Kompensasi

Dalam kesempatan ini akan dijelaskan tentang pengertian, tujuan, manfaat, jenis, sistem serta metode kompensasi.

Pengertian Kompensasi

Kompensasi merupakan imbalan yang bisa bentuknya berupa uang maupun bukan yang yang diberikan kepada karyawan di suatu organisasi atau perusahaan. Kata “kompensasi” dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) berarti sebagai imbalan yang bentuknya uang atau bukan uang (natura) yang diberikan kepada anggota perusahaan atau organisasi.

Tujuan Kompensasi

Hasibuan menyatakan bahwa ada tujuan dari pemberian kompensasi yakni:

Ikatan Kerjasama

Kompensasi bisa digunakan sebagai tanda menjalin kerjsama formal antara perusahaan dengan karyawan. Pengusaha wajb memberikan kompensasi yang sesuai dengan perjanjian yang disepakati, sebagai gantinya karyawan wajib menjalankan pekerjaan sebaik mungkin.

Baca Juga:  √ 21 Pengertian Dividen Menurut Para Ahli (Dengan Pembahan Mendalam)

Kepuasan Kerja

Kompensasi atau balas jasa membuat pekerja bisa memnuhi kebutuhan fisik, sosial maupun egonya sehingga mendapatkan kepuasan dari pekerjaannya.

Pengadaan Efektif

Jika nilai kompensasi ditentukan cukup besar, maka dalam merekrut pekerja yang memenuhi syarat di perusahaan akan lebih ringan dan mudah.

Motivasi

Kompenasasi yang dinilai besar dari perusahaan tentu akan membuat para karyawan lebih termotivasi dalam bekerja.

Stabilitas Karyawan

Program kompensasi yang dilakukan dilandasi dengan prinsip layak dan adil juga eksternal konsistensi yang sifatnya kompetitif menjadikan stabilitas karyawan akan lebih terjamin sebab kemunkinan turn over karyawan rendah.

Disiplin

Kedisiplinan karyawan membaik apabila diberikan kompensasi yang mencukupi sebab karyawan sadar dan patuh pada aturan yang berlaku.

Pengaruh Serikat Buruh

Kompensasi yang baik akan memengaruhi serikat buruh dan menghindarkan konfilk serta menambah fokus kerja.

Pengaruh Pemerintah

Kompensasi yang sesuai UU Perburuhan membuat pemerintah tidak turut campur tangan.

Manfaat Kompensasi

Beberapa manfaat yang didapat dari pemberian kompensasi antara lain :

Merupakan Transaksi Ekonomi

Pemberian kompensasi pada karyawan membuat produksi organisasi atau perusahaan semakin baik mutunya dan karyawan bisa menggunakan kompensasi untuk memenuhi kebutuhan hidup.

Merupakan Transaksi Psikologi

Pekerjaan adalah deksripsi kontrak psikologi perusahaan dengan karyawannya di mana setiap orang melakukan pertukaran kemampuan yang diperlukan perusahaan dengan bayaran sebagai salah satu sumber kepuasan.

Merupakan Transaksi Sosial

Kompensasi juga termasuk transaksi sosial sebab sekelompok manusia dan pekerjaan adalah hal penting dalam relasi antara pekerja dengan perusahaan.

Merupakan Transaksi Politik

Kompensasi sebagai transaksi politik sebab memiliki hubungan dengan pemakaian pengaruh dan kekuatan.

Merupakan Transaksi Etika

Kompensasi sebagai transaksi etika yakni kompensasi merupakan eujud keadilan bagi manusia dan pekerjaan.

Baca Juga:  √ Pengertian Dividen, Jenis, Kebijakan, Teori dan Prosedur Dividen Terlengkap

Jenis-Jenis Kompensasi

Secara umum, kompensasi bisa dibedakan menjadi beberapa macam seperti di bawah ini.

Kompensasi finansial langsung

diberikan dalam bentuk upah (bayaran pokok) dan gaji, bayaran insentif (komisi, bonus, pembagian keuntungan, opsi saham), bayaran prestasi serta bayaran tertanggung (anuitas pembelian saham dan program tabungan).

Kompensasi finansial tak langsung

bisa berbentuk perlindungan (asuransi jiwa, asuransi kesehatan, asuransi tenaga kerja), upah di luar jam kerja (hari besar, liburan, cuti hamil, cuti tahunan) dan semua fasilitas (ruang kantor, kendaraan, area parkir).

Kompensasi non finansial

bisa berupa pekerjaan (tantangan, tugas yang menarik, pencapaian, tanggung jawab) dan lingkungan kerja (supervisi yang kompeten, kebijakan yang sehat, kenyamanan lingkungan kerja).

Sistem Kompensasi

Sistem kompensasi yang dijalankan menurut Hasibuan (2011: 124) umumnya menggunakan sistem berikut ini :

Sistem Waktu

Penentuan besaran kompensasi dalam sistem waktu (upah dan gaji) didasari standar waktu (jam, hari, minggu, bulan). Sistem ini memiliki kelebihan administrasi upah semakin mudah dan nilai kompensasinya tetap. Kekurangannya yakni tidak ada peerbedaan nilai kompensasi antara pekerja yang malas dengan yang rajin.

Sistem Hasil (Output)

Kompensasi yang diberikan dalam sistem hasil didasarkan pada jumlah hasil yang dikerjakan, bukan durasi pengerjaan. Sistem ini tidak mempunyai standar fisik untuk administrasi dan karyawan. Namun, sistem ini membuat karyawan yang bekerja lebih giat dan mencetak prestasi memperoleh bayaran lebih.

Sistem Borongan

Cara pemberian upah dilakukan dengan menentukan besarnya jasa dilihat dari volume dan durasi peekrjaan. Penetapan kompensasi sistem ini terbilang rumit dan memerlukan banyak alat dalam penyelesaiannya. Oleh karena itu, nilai kompensasi bergantung dari kecermatan kalkulasi.

Pengertian Kompensasi, Tujuan, Manfaat, Jenis, Sistem, Faktor & Metode Kompensasi
Pengertian Kompensasi, Tujuan, Manfaat, Jenis, Sistem, Faktor & Metode Kompensasi

Faktor Kompensasi

Kompensasi dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor berikut ini.

Permintaan dan Penawaran

Permintaan dan penawaran menghasilkan upah yang ada pada faktanya. Sesuatu yang menimbulkan permintaan pengusaha pada karyawan akan memicu kecenderungan meningkatnya kompensasi, begitu sebaliknya.

Baca Juga:  √ Pengertian Ekonomi Mikro, Tujuan, Devinisi dan Contohnya

Serikat Buruh

Sebagian peningkatan serikat buruh disebabkan fakta pentingnya karyawan yang belum memperoleh perhatian yang sama dengan yang diberikan pada unsur perusahaan lainnya.

Kemampuan Membayar

Perusahaan yang makmur serta bisa membayar memiliki kecenderungan untuk menawarkan harga yang lebih tinggi kepada karyawan secara keseluruhan.

Produktivitas

Pemakaian indeks produktivitas secara luas merupakan pemecahan masalah kompensasi.

Biaya Hidup

Kompensasi disesuaikan dengan biaya hidup bukan merupakan penyelesaian mendasar bagi kompensasi yang wajar.

Pemerintah

Pemerintah menetapkan aturan standar perburuhan mengenai gaji minimal serta hasil kerja standar bagi semua perusahaan.

Metode Kompensasi

Terdapat dua metode kompensasi yang bisa digunakan yakni :

Metode Tunggal

Metode tunggal yakni cara penetapan gaji pokok yang hanya memakai ijasah terakhir pendidikan formal milik karyawan. Menurut metode ini, tingkat gaji pokok serta golongan pekerja ditentukan menurut ijasah sebagai standarnya.

Metode Jamak

Metode jamak yakni metode yanng digunakan dalam menentukan gaji pokok menurut pertimbangan-pertimbangan tertentu, misalnya karakteristik pekerjaan, ijasah, pendidikan informal hingga hubungan keluarga bisa turut andil dalam menetapkan gaji pokok seseorang.

Demikian penjelasan materi Pengertian Kompensasi, Tujuan, Manfaat, Jenis, Sistem, Faktor & Metode Kompensasi. Semoga penjelasan di atas bisa dipahami dengan mudah dan bisa menambah pengetahuan bermanfaat bagi para pembaca. Terima kasih 🙂